androidvodic.com

Israel Perluas Wilayah Rampasan, Bangun 5.300 Unit Permukiman Yahudi di Tepi Barat - News

News – Pemerintah Israel diam-diam telah menyetujui rencana untuk membangun hampir 5.300 rumah baru di wilayah pendudukan di pemukiman Tepi Barat.

Rencana ini diungkap oleh sebuah kelompok pemantau pada Jumat (5/7/2024).

Dalam laporannya kelompok pemantau menjelaskan bahwa Dewan Perencanaan Tinggi Israel dalam waktu dekat akan membangun hampir 5.300 rumah baru di permukiman di Tepi Barat yang diduduki.

Rencana pembangunan itu mencuat tepat setelah pemerintah Israel diisukan menyetujui penyitaan tanah terbesar di Tepi Barat selama lebih dari tiga dekade terakhir.

Lembaga pemantau anti-permukiman Israel, Peace Now, mengatakan Dewan Perencanaan Tinggi pemerintah juga turut melegalkan tiga pos informal sebagai lingkungan baru dari pemukiman yang ada di Lembah Yordan dan dekat Kota Hebron.

Mengutip dari APNews penyerobotan wilayah merupakan upaya terbaru untuk mempercepat perluasan permukiman.

Bertujuan memperkuat kendali Israel atas wilayah tersebut serta mencegah pembentukan negara Palestina di masa depan.

“Penyitaan yang direncanakan, yang disetujui oleh pemerintah Israel akhir bulan lalu tetapi baru dipublikasikan pada Rabu, menargetkan 12,7 kilometer persegi tanah di Lembah Yordan,” kata LSM Peace Now.

“Langkah tersebut meningkatkan jumlah total tanah Tepi Barat yang telah dinyatakan Israel sebagai miliknya tahun ini menjadi 23,7 km persegi. Itu menjadikan tahun 2024 sejauh ini sebagai tahun puncak untuk penyitaan tanah Israel,” imbuh lembaga pengawas tersebut.

Pencaplokan Terbesar Dalam 30 Tahun

Tindakan Israel wilayah mencaplok wilayah Palestina seluas 12.700 dunam (12,7 juta meter persegi) di Tepi Barat adalah pencaplokan terbesar yang dilakukan rezim zionis dalam 30 tahun terakhir.

Baca juga: 17.300 Hektar Lahan di Israel Utara Hangus Kena Rudal Hizbullah sejak Oktober 2023

Tercatat ada lebih dari 100 pemukiman di seluruh Tepi Barat yang telah  diduduki oleh lebih dari 500.000 pemukim Yahudi dengan kewarganegaraan Israel.

Tak sampai disitu, selain melakukan pencaplokan wilayah Israel dilaporkan telah menghancurkan jalan dan rumah warga Palestina, menangkap dan menahan 9.510 orang, serta menewaskan 553 orang.

Israel Dikecam Dunia

Tindakan Israel yang secara ilegal mencaplok wilayah Palestina dan menjadikan tanah tersebut sebagai bagian dari kawasan pendudukan, telah memicu amarah petinggi dunia.

Seperti baru-baru ini Uni Eropa (EU) mengutuk langkah terbaru Israel yang memperluas permukiman ilegal di Tepi Barat yang didudukinya.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat