androidvodic.com

Houthi Yaman Ancam Serang Situs-situs di Arab Saudi jika Mereka Bergabung dengan Agresi Militer AS - News

Houthi Yaman Ancam Serang Situs-situs di Arab Saudi jika Mereka Bergabung dengan Agresi Militer AS

News- Houthi Yaman mengancam akan menyerang situs-situs di Arab Saudi jika mereka bergabung dengan agresi AS.

Pemberontak Houthi di Yaman telah mengancam akan menyerang situs-situs dan infrastruktur penting di Arab Saudi jika mereka membantu negara-negara Barat dalam serangan mereka terhadap milisi tersebut, dan menerbitkan rekaman drone di lokasi-lokasi sensitif tersebut.

Dalam sebuah video yang dirilis pada hari Senin, berjudul 'Coba saja', departemen media Houthi menampilkan gambar dan rekaman drone – bersama dengan koordinat – dari situs-situs seperti Bandara Internasional Raja Khalid di Riyadh, Bandara Internasional King Abdulaziz di Jeddah, dan Bandara Internasional Raja Fahd di Dammam. Bandara, serta pelabuhan di Ras Tanura, Jizan dan Jeddah.

Video tersebut menyertakan pidato latar belakang pemimpin Houthi, Abdul Malik Al-Houthi, di mana ia menyatakan bahwa “Amerika mengirimi kami pesan bahwa mereka akan mendorong rezim Saudi mengambil tindakan agresif, dan kunjungan Amerika ke Arab Saudi dilakukan untuk tujuan tersebut”.

Menyapa Kerajaan Arab Saudi secara langsung, pesan tersebut berbunyi, “Amerika sedang mencoba menjerat Anda, dan jika Anda menginginkannya, cobalah saja. Jika Anda menginginkan kebaikan bagi diri Anda sendiri, stabilitas bagi negara Anda dan perekonomian Anda, hentikan konspirasi Anda terhadap negara kami.”

Houthi menambahkan bahwa “Jika Amerika berhasil menjerat Anda, itu adalah kebodohan dan kegagalan besar, dan merupakan hak alami kita untuk menghadapi setiap langkah agresif.”

Dia juga mengecam Bank Sentral Yaman – yang berbasis di kota pelabuhan Aden di Yaman yang berada di luar kendali Houthi – karena memutuskan memberikan waktu 60 hari kepada bank-bank di negara tersebut untuk memindahkan kantor pusat mereka ke Aden dan menjauh dari wilayah yang dikuasai Houthi, dengan risiko menghadapi risiko menghadapi krisis sanksi anti-terorisme dan pencucian uang.

“Tekanan untuk mentransfer bank dari Sana’a adalah langkah gila dan bodoh, dan tidak ada seorang pun di dunia yang berpikiran seperti ini”, kata Al-Houthi.

“Amerika mengetahui dampak negatif dari transfer bank terhadap realitas kehidupan masyarakat Yaman, mata uang mereka, dan harga-harga di negara tersebut”.

Pemimpin milisi yang didukung Iran tersebut memperingatkan bahwa “Kami telah memberikan saran dan peringatan melalui semua perantara agar Saudi mundur dari langkah bodoh ini, namun mereka masih menunda-nunda.”

SUMBER: MIDDLE EAST MONITOR

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat