androidvodic.com

Israel Harus Menerima Kesepakatan Pertukaran Tahanan Meskipun Hal Itu Berdampak Buruk - News

Israel Harus Menerima Kesepakatan Pertukaran Tahanan Meskipun Hal Itu Berdampak Buruk

News- Sebuah laporan beredar di Israel menyatakan, Israel harus menerima kesepakatan pertukaran tahanan meskipun hal itu berdampak buruk.

Media Israel kemarin menekankan perlunya Israel menerima kesepakatan pertukaran tahanan dan gencatan senjata di Jalur Gaza meskipun hal itu “buruk bagi Israel”.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di surat kabar Ibrani Yedioth Ahronoth, jurnalis Ben Dror Yemini mengatakan: “Aktivitas Israel saat ini tidak mengarah pada kemenangan mutlak di Jalur Gaza, tetapi hanya memperburuk kegagalan yang sudah diketahui.”

Dia menambahkan bahwa apa yang disampaikan Hamas “adalah tanggapan, bukan proposal,” dan apa yang disampaikan Presiden AS Joe Biden pada tanggal 31 Mei adalah “dasar proposal Israel dari [Perdana Menteri] Netanyahu.”

Artikel tersebut menunjukkan bahwa di Israel, Netanyahu adalah “perdana menteri yang menyampaikan proposal tersebut kepada Amerika Serikat, dan Netanyahu adalah politisi yang menentang perdana menteri.”

Artikel tersebut mengacu pada pertemuan para pejabat senior lembaga keamanan dan militer Israel serta tim perunding, setelah itu Netanyahu mengeluarkan pernyataan di mana ia menyampaikan lima poin yang ingin ia tekankan dalam perang.

Artikel tersebut menggambarkan pernyataan tersebut sebagai “pernyataan kegagalan,” menekankan bahwa Netanyahu “tidak menginginkan kesepakatan tersebut,” dan bahwa item pertama dalam daftar Netanyahu adalah yang paling penting, yang menyatakan bahwa “perjanjian apa pun akan memungkinkan Israel untuk berperang lagi sampai semua tujuan perang tercapai.”

Namun klausul ini mewakili “kontradiksi nyata dengan rencana Netanyahu sendiri, yaitu rencana yang diajukan oleh Biden,” yang menetapkan “penghentian permusuhan secara permanen” setelah penerapan tiga tahap perjanjian.

Dalam konteks ini, penulis artikel tersebut mengutip seorang pejabat terkemuka yang mengetahui proposal tersebut yang menegaskan bahwa “Biden tidak menciptakan apa pun”. “Dengan kata lain, penghentian permusuhan dimasukkan dalam proposal awal, meskipun ada penolakan dari Netanyahu,” kata surat kabar itu.

Surat kabar berbahasa Ibrani tersebut menegaskan bahwa kesepakatan tersebut “sangat buruk bagi Israel,” dan menambahkan bahwa Hamas “akan menyatakan kemenangan jika kesepakatan itu benar-benar dilaksanakan.”

SUMBER: MIDDLE EAST MONITOR

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat