androidvodic.com

Pakar PBB Menyebut Kelaparan Buatan yang Sengaja Dibuat Israel di Gaza, Salah Satu Bentuk Genosida - News

Pakar PBB Menilai Kelaparan Buatan yang Sengaja Dibuat Israel di Gaza, Salah Satu Bentuk Genosida

News- Pakar PBB menilai Kelaparan yang ditargetkan Israel di Gaza adalah bentuk genosida.

Para ahli PBB kemarin menuduh Israel melakukan “kampanye kelaparan yang ditargetkan”, dan menambahkan bahwa kematian anak-anak baru-baru ini “tidak meninggalkan keraguan bahwa kelaparan telah menyebar ke seluruh jalur Gaza”.

Menyoroti kasus anak-anak yang meninggal di Gaza karena kekurangan gizi, sepuluh ahli independen PBB mengatakan:

“Dengan kematian anak-anak ini karena kelaparan meskipun ada perawatan medis di Gaza tengah, tidak ada keraguan bahwa kelaparan telah menyebar dari Gaza utara ke Gaza tengah dan selatan. .”

“Kami menyatakan bahwa kampanye kelaparan yang disengaja dan ditargetkan oleh Israel terhadap rakyat Palestina adalah bentuk kekerasan genosida dan mengakibatkan kelaparan di seluruh Gaza. Kami menyerukan kepada komunitas internasional untuk memprioritaskan pengiriman bantuan kemanusiaan melalui darat dengan cara apa pun yang diperlukan, mengakhiri pengepungan Israel, dan melakukan gencatan senjata.”

“Ketika seorang bayi berusia 2 bulan dan Yazan Al Kafarneh yang berusia 10 tahun meninggal karena kelaparan masing-masing pada tanggal 24 Februari dan 4 Maret, hal ini menegaskan bahwa kelaparan telah melanda Gaza utara. Seluruh dunia seharusnya melakukan intervensi lebih awal untuk menghentikan kampanye kelaparan genosida Israel dan mencegah kematian ini,” kata para ahli.

“Tiga puluh empat warga Palestina telah meninggal karena kekurangan gizi sejak 7 Oktober, mayoritas adalah anak-anak. Kelambanan adalah keterlibatan.”

Israel telah berulang kali membantah klaim bahwa mereka membuat warga Palestina kelaparan di Gaza, namun organisasi bantuan telah menyoroti bagaimana mereka telah menghalangi dan menghentikan pengiriman bantuan kemanusiaan yang memasuki Jalur Gaza atau mencapai penerima yang dituju.

Gaza Utara khususnya menjadi sasaran Israel, dengan pengiriman bantuan yang jarang diizinkan mencapai warga Palestina di Kota Gaza dan sekitarnya.

PBB belum secara resmi mengumumkan keadaan kelaparan di Gaza.

Kelaparan telah menyebar di Jalur Gaza

Kematian anak-anak Palestina baru-baru ini akibat kelaparan dan kekurangan gizi tidak menyisakan keraguan bahwa kelaparan telah menyebar ke seluruh Jalur Gaza, kata sekelompok pakar independen* hari ini.

“Fayez Ataya, yang baru berusia enam bulan, meninggal pada 30 Mei 2024 dan Abdulqader Al-Serhi yang berusia 13 tahun meninggal pada 1 Juni 2024 di Rumah Sakit Al-Aqsa di Deir Al-Balah. Ahmad Abu Reida yang berusia sembilan tahun meninggal pada 3 Juni 2024 di tenda yang menampung keluarganya yang mengungsi di Al-Mawasi, Khan Younis. Ketiga anak tersebut meninggal karena kekurangan gizi dan kurangnya akses ke layanan kesehatan yang memadai,” kata para ahli.

“Dengan meninggalnya anak-anak ini karena kelaparan meskipun telah mendapatkan perawatan medis di Gaza bagian tengah, tidak diragukan lagi bahwa kelaparan telah menyebar dari Gaza utara ke Gaza bagian tengah dan selatan.”

Para ahli mengatakan kematian seorang anak akibat kekurangan gizi dan dehidrasi menunjukkan bahwa kesehatan dan struktur sosial telah diserang dan sangat lemah. "Ketika anak pertama meninggal karena kekurangan gizi dan dehidrasi, tidak dapat disangkal lagi bahwa kelaparan telah melanda," kata para ahli.

"Kami menyatakan bahwa kampanye kelaparan yang disengaja dan terarah oleh Israel terhadap rakyat Palestina adalah bentuk kekerasan genosida dan telah mengakibatkan kelaparan di seluruh Gaza. Kami menyerukan kepada masyarakat internasional untuk memprioritaskan pengiriman bantuan kemanusiaan melalui darat dengan cara apa pun yang diperlukan, mengakhiri pengepungan Israel, dan menetapkan gencatan senjata."

“Ketika seorang bayi berusia 2 bulan dan Yazan Al Kafarneh yang berusia 10 tahun meninggal karena kelaparan pada tanggal 24 Februari dan 4 Maret, hal ini menegaskan bahwa kelaparan telah melanda Gaza utara. Seluruh dunia seharusnya turun tangan lebih awal untuk menghentikan kampanye kelaparan genosida Israel dan mencegah kematian ini,” kata para ahli. “Tiga puluh empat warga Palestina telah meninggal karena kekurangan gizi sejak 7 Oktober, sebagian besar adalah anak-anak. Tidak bertindak adalah bentuk keterlibatan.”

SUMBER: MIDDLE EAST MONITOR, UN.org

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat