androidvodic.com

Pemerintah AS Cabut Penangguhan Pengiriman Bom Seberat 500 Pon ke Israel - News

Pemerintah AS Cabut Penangguhan Pengiriman Bom Seberat 500 Pon ke Israel

News- Washington mencabut 'penahanan' pengiriman bom seberat 500 pon untuk Israel.

AS telah mengirimkan hampir 30.000 bom ke Israel sejak dimulainya perang genosida di Gaza

Pemerintah AS telah mencabut penangguhan pengiriman bom seberat 500 pon ke Israel selama dua bulan, menurut pejabat AS yang berbicara dengan Reuters pada 10 Juli.

Pada awal bulan Mei, Gedung Putih mengumumkan penundaan pengiriman 1.800 bom seberat 2.000 pon dan 1.700 bom seberat 500 pon ke Israel.

Dengan alasan “kekhawatiran” bahwa pengiriman tersebut akan digunakan untuk meratakan kota Rafah di bagian paling selatan Gaza, tempat lebih dari satu juta warga Palestina berada. berlindung pada saat itu.

Namun demikian, meskipun ada peringatan sebelumnya dari Presiden AS Joe Biden dan negara-negara Uni Eropa bahwa operasi militer skala penuh di Rafah akan dianggap sebagai “garis merah”, tentara Israel telah menghancurkan kota tersebut tanpa mendapat hukuman, dan menewaskan banyak warga Palestina di sepanjang perjalanan.

Ketika ditanya oleh para wartawan apakah kehancuran yang terjadi di kota yang penuh sesak itu melanggar “garis merah” Biden, para pejabat Gedung Putih menyatakan bahwa mereka “[belum] melihat Israel menghancurkan Rafah.”

“Semua yang kami lihat memberi tahu kami bahwa mereka tidak melakukan operasi darat besar-besaran di pusat populasi di pusat Rafah,” kata juru bicara keamanan nasional AS John Kirby pada akhir Mei.

Menurut Washington Post, keputusan hari Rabu untuk mencabut larangan pengiriman bom seberat 500 pon tersebut menyusul “kampanye tekanan yang dilakukan oleh Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, Menteri Pertahanan Yoav Gallant dan pelobi pro-Israel … termasuk American Israel Public Affairs Committee (AIPAC). ), menuntut dimulainya kembali semua pengiriman senjata terlepas dari tingkat mematikannya.”

Para pejabat yang berbicara dengan harian AS tersebut mengklaim bahwa “bom seberat 500 pon tidak pernah menjadi perhatian serius bagi pemerintahan Biden.”

“Karena cara pengiriman ini disatukan, amunisi lain kadang-kadang bisa tercampur. Itulah yang terjadi di sini dengan bom seberat 500 pon, karena kekhawatiran utama kami adalah potensi penggunaan bom seberat 2.000 pon di Rafah dan tempat lain di Gaza,” kata seorang pejabat senior yang tidak disebutkan namanya.

Jika diledakkan, bom seberat 500 pon dapat melukai atau membunuh siapa pun dalam radius 20 meter, menurut Project on Defense Alternatives (PDA).

Sebuah bom seberat 2.000 pon memiliki radius kehancuran 35 meter.

Meskipun AS menahan pengiriman khusus ini, AS belum memperlambat pengiriman senjata ke Israel sejak dimulainya perang genosida pada tanggal 7 Oktober, mengirimkan lebih dari 27.000 bom ke Tel Aviv, termasuk 14.000 bom seberat 2.000 pon.

SUMBER: THE CRADLE

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat