androidvodic.com

Elon Musk: Whatsapp Sama-sekali Tidak Aman! - News

News - Pemilik Tesla dan SpaceX, Elon Musk memperingatkan tentang aplikasi Whatsapp milik Meta yang tidak aman bagi pengguna.

Elon Musk membeberkan pengalaman pribadinya yang kemudian dia cuitkan di media sosial X saat mengomentari salah satu pengguna X, pada Sabtu, 6 Juli 2024 lalu. 

“Jika pesan WhatsApp dienkripsi secara end-to-end, mengapa kami melihat iklan terkait hal-hal yang kami diskusikan di obrolan kami?”

Elon Musk kemudian menuliskan tanggapan, “WhatsApp sama sekali tidak aman.”

Elon Musk sebelumnya pernah terlibat dalam sebuah perdebatan di online dengan WhatsApp, yang dimiliki oleh konglomerat Meta Mark Zuckerberg, pada bulan Mei 2024 lalu.

Saat itu, dia menanggapi postingan lain di X, yang mengklaim bahwa “WhatsApp mengekspor data pengguna setiap malam, yang dianalisis dan digunakan untuk iklan bertarget, menjadikan pengguna sebagai produk, bukan pelanggan.”

“WhatsApp mengekspor data pengguna Anda setiap malam. Beberapa orang masih menganggapnya aman,” kata CEO Tesla dan SpaceX, merujuk pada kekhawatiran lama tentang pembagian data antara WhatsApp dan platform Meta lainnya, Facebook.

Pertukaran tersebut diperhatikan oleh kepala WhatsApp, Will Cathcart, yang mencoba membela perilaku platformnya.

“Banyak yang telah mengatakan hal ini, namun perlu diulangi: ini tidak benar. Kami menjaga keamanan dengan serius dan itulah sebabnya kami mengenkripsi pesan Anda secara end-to-end. Pesan-pesan tersebut tidak dikirimkan kepada kami setiap malam atau diekspor ke kami,” tulis Cathcart dalam postingannya di X.

Namun, peneliti keamanan Tommy Mysk, yang juga ikut dalam perdebatan tersebut, mengklarifikasi bahwa meskipun pesan di WhatsApp mungkin dienkripsi secara end-to-end, “data pengguna tidak hanya tentang pesan.”

Baca juga: Daftar 47 Ponsel yang Diblokir Dari Aplikasi WhatsApp Tahun Ini, Ada Samsung hingga iPhone

“Metadatanya seperti lokasi pengguna, kontak mana yang berkomunikasi dengan pengguna, pola saat pengguna online, dll. Metadata ini menurut kebijakan privasi Anda memang digunakan untuk iklan bertarget di seluruh layanan Meta,” ujarnya.

“Jadi, Elon Musk benar,” tulis Mysk, yang sebelumnya mengungkap kerentanan data di TikTok, Facebook, dan produk Apple.

Pada tahun 2022, saat masih dalam proses pembelian Twitter, Musk beralasan Zuckerberg memiliki terlalu banyak kendali atas media sosial karena Meta memiliki Facebook, Instagram, dan WhatsApp.

Baca juga: 2 Cara Login WhatsApp Web Tanpa Install Aplikasi di Komputer atau PC

Dia menyebut CEO Meta “Mark Zuckerberg XIV” mengacu pada “Raja Matahari” Prancis Louis XIV, yang secara apokrif mengklaim sebagai negara itu sendiri dan dikenal karena kekayaan dan kekuasaan otoriternya.

Pada tahun 2023, kedua miliarder teknologi ini hampir saja mengadakan pertandingan kandang melawan satu sama lain, tetapi pertarungan tersebut tidak pernah terjadi.

Hubungan antara Musk dan Zuckerberg semakin memburuk setelah Meta meluncurkan Threads musim panas lalu, dengan platform tersebut, yang menawarkan ruang untuk percakapan online real-time, dipandang sebagai pesaing langsung Twitter.

Threads memperoleh 100 juta pengguna pada hari-hari pertama setelah diluncurkan, namun minat masyarakat terhadap aplikasi tersebut dengan cepat mereda.

Sumber: Russia Today

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat