androidvodic.com

Dag Dig Dug Kunjungan Paus Fransiskus - News

Oleh : Algooth Putranto *)

News - TAKHTA Suci Vatikan telah memastikan Paus Fransiskus akan melakukan kunjungan Kenegaraan ke Indonesia pada 3 – 6 September 2024. Setelah itu, Sri Paus akan ke Papua Nugini, Timor Leste dan Singapura.

Kunjungan yang telah dinanti selama 35 tahun ini akhirnya terwujud setelah sebelumnya Paus Fransiskus sebetulnya telah merencanakan kunjungan ke Indonesia sejak 2020, namun belum dapat terlaksana karena adanya pandemi Covid-19.

Bagi Indonesia, ini jelas kunjungan bersejarah karena ini kali ketiga pemimpin Tahta Suci berkunjung. Kali pertama adalah Sri Paus Paulus VI pada 3 Desember 1970, itu pun hanya sehari. Usai bertemu Presiden Soeharto, Paus berkunjung ke Gereja Katedral dan Gelora Bung Karno lalu pulang.

Kali kedua kunjungan dilakukan Paus Yohanes Paulus II pada 9 sampai 14 Oktober 1989, itu pun tertunda 5 tahun dari rencana awal. Sri Paus asal Polandia itu sebetulnya diharapkan datang pada 1984, bertepatan dengan peringatan 450 tahun Gereja Katolik di Indonesia.

Meski tertunda, kunjungan itu istimewa karena Sri Paus sampai tiga kali bercengkerama Presiden Soeharto, sesuatu yang tak pernah terjadi di negara lain. Enam hari lima malam di Indonesia, Sri Paus menemui umat Katolik di  kota Jakarta, Yogyakarta, Maumere, Dili dan Medan.

Tahun ini kunjungan Sri Paus Paus non-Eropa pertama ke Indonesia ini relatif bikin dag..dig..dug umat Katolik Indonesia. Pertama, kondisi kesehatan Sri Paus yang membuatnya harus menggunakan kursi roda membatasi aktivitasnya.

Baca juga: Diplomasi Menjual Bahasa Indonesia Harus Intensif Jelang Kunjungan Paus Fransiskus

Sudah bisa dipastikan Paus Fransiskus tidak selincah para Paus pendahulunya, misalnya melakukan tradisi mencium tanah tempat dia berkunjung, demikian pula interaksi fisik yang dilakukannya akan lebih terbatas.

Keterbatasan fisik ini pula yang bisa dipastikan harus disikapi oleh pihak yang bertanggungjawab pada protokoler Sri Paus selaku Kepala Negara. Sebagai contoh, dalam tradisi penyambutan Kepala Negara biasanya dilakukan cek Pasukan Cordon secara berjalan kaki oleh kedua Kepala Negara.

Maka dalam kunjungan Paus Fransiskus nanti, justru Pasukan Kehormatan dari Batalyon Pengawal Protokoler Kenegaraan (Yonwalprotneg) di bawah Pasukan Pengamanan Presiden (Paspampres) yang akan berjalan di depan Paus dan Presiden Joko Widodo. Bukan masalah besar.

Kedua, dengan keterbatasan fisik yang kini dialaminya, Paus Fransiskus yang sangat sederhana ini dikenal memiliki permintaan khusus yakni tidak mau menggunakan mobil mewah dan anti peluru! Permintaan terdengar sederhana, tapi jelas bikin puyeng Paspampres.

Kita tahu dalam hal urusan keamanan tamu negara Paspampres di mana pun tak akan main-main, kecuali sepertinya dalam kasus Paus Fransiskus. Contohnya ketika kunjungan ke Amerika Serikat tahun 2015.

Saat itu, Sri Paus bikin mayoritas masyarakat Amerika yang Kristen Protestan heboh karena memilih menggunakan si hitam Fiat 500L yang jauh lebih murah dan mungil dengan The Beast, mobil Cadillac  anti peluru Presiden Obama yang harganya US$1 juta.

Nah kali ini, dengan kondisi fisiknya yang harus menggunakan kursi roda, permintaan mobil sederhana dan tidak anti peluru  tentunya membuat Paspampres harus berpikir cukup panjang karena tidak mungkin Sri Paus naik Esemka, mobil misterius yang sepertinya khusus digunakan hanya oleh Jokowi.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat